Darah Pasien COVID-19 yang Dipulihkan Sebagai Potensi Pengobatan SIFVEIN
Darah Pasien COVID-19 yang Dipulihkan sebagai Pengobatan Potensial
27 Maret, 2020
Tes antibodi cepat COVID-19
Tes Diagnostik Cepat COVID-19 In-Vitro
11 April, 2020
Tampilkan semua

Peralatan Pelindung Pribadi (APD) Di Tengah Penyebaran Pandemi COVID-19

APD SIFSOF

Alat Pelindung Diri (APD) adalah peralatan khusus yang digunakan sebagai pengendalian infeksi dan tindakan pencegahan terhadap berbagai krisis medis, seperti virus Corona yang mematikan COVID-19.

PPE mewakili pembatas antara pemakainya dan kuman. Ini mengurangi kemungkinan menyentuh, menyebarkan dan terkena kuman.

Selama masa pandemi, seperti yang kita alami saat ini, APD memainkan peran penting dalam membatasi penyebaran penyakit dan melindungi orang, staf rumah sakit, pasien, dan pengunjungnya.

Bahkan, beberapa negara menganggap tidak memakai masker di area keramaian sebagai ancaman bagi kesehatan masyarakat.

Salah satu APD paling terkenal dan lapisan keamanan utama yang sering digunakan orang untuk melindungi diri adalah masker wajah, yang membantu mengurangi penularan Covid-19 dari pemakai yang terinfeksi menjadi orang yang tidak terinfeksi dan sebaliknya.

Sebuah studi yang dirilis baru-baru ini memeriksa tetesan pernapasan dan transmisi aerosol dari virus corona dan menyelidiki sejauh mana masker bedah mencegah penularan.

Studi tersebut mengamati lebih dari 100 pasien yang terinfeksi virus corona dan mengukur keberadaan virus dalam bentuk droplet dan aerosol. Temuannya signifikan. Ketika pasien tidak memakai masker wajah, 30 persen memiliki virus korona di tetesan yang mereka hembuskan, dan 40 persen memiliki tetesan di aerosol yang mereka hembuskan. Ketika pasien memakai masker wajah, tidak ada virus yang terdeteksi saat menghembuskan napas, menambah bukti bahwa masker bedah adalah cara penting untuk mencegah penyebaran COVID-19.

Implikasi dari hasil ini mendukung rekomendasi yang baru-baru ini diperbarui bahwa pasien yang terinfeksi COVID-19 dan personel rumah sakit harus memakai masker di lingkungan rumah sakit.

Jenis APD lainnya adalah gaun bedah atau cocok, yang dipakai sebagai penghalang transmisi cairan dan mikroba selama operasi. Mereka memiliki lengan panjang dengan manset elastis dan mereka mempertahankan pembatas steril antara bidang bedah dan pakaian ahli bedah atau lengan yang terbuka. Mereka terbuat dari bahan kedap air atau kain tenun rapat yang tahan air, dan telah terbukti mengurangi jumlah bakteri di ruang operasi. Efek kontaminasi melalui rute ini, seperti yang tercermin dalam perkembangan infeksi lokasi pembedahan, tidak diketahui. Gaun bedah steril umumnya tidak diperlukan untuk sebagian besar prosedur dermatologis, tetapi dapat dianggap sebagai alat pelindung untuk sedot lemak atau prosedur lain dengan paparan cairan tubuh yang diharapkan.  

Pembersih tangan instan juga semakin dikenal akhir-akhir ini sebagai tindakan perlindungan yang efektif. Pembersih tangan dikembangkan untuk digunakan setelah mencuci tangan atau saat sabun dan air tidak tersedia. Mereka adalah gel yang mengandung alkohol untuk membunuh kuman yang ada di kulit. Alkohol bekerja dengan segera dan efektif untuk membunuh bakteri dan sebagian besar virus.

Saat ini, kami memiliki berbagai pilihan dan metode pencegahan yang secara efektif membantu mengurangi efek pandemi.

APD mengambil garis depan dalam pertempuran melawan virus korona baru ini. Peralatan Pelindung Pribadi mudah digunakan, dapat diakses secara luas, dan yang terpenting, sangat membantu menghilangkan risiko infeksi. 

Referensi: 
Peralatan bedah

[launchpad_feedback]

1 Komentar

  1. Suka!! Sangat menghargai Anda berbagi posting blog ini. Terima kasih! Tetap menulis.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

MASUK / DAFTAR
0