SIFTHERMO-2.0-Coronavirus-COVID-19
Termometer Non-Kontak Inframerah Digunakan dalam Pandemi COVID-19
24 Maret, 2020
APD SIFSOF
Peralatan Pelindung Pribadi (APD) Di Tengah Penyebaran Pandemi COVID-19
10 April, 2020
Tampilkan semua

Darah Pasien COVID-19 yang Dipulihkan sebagai Pengobatan Potensial

Darah Pasien COVID-19 yang Dipulihkan Sebagai Potensi Pengobatan SIFVEIN

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), saat ini terdapat 634,835 kasus terkonfirmasi virus corona COVID-19 dan 29,957 kematian di 202 negara. Pada titik ini, tidak mungkin otoritas mana pun mengklaim bahwa akan ada penurunan jumlah ini dalam waktu dekat.

Terlepas dari upaya terus-menerus dari pemerintah negara-negara yang terkena virus mematikan COVID-19 dan meskipun didukung oleh WHO, dunia belum mencapai pengobatan pamungkas untuk penyakit ini.

Baru-baru ini, a penelitian dilakukan pada kera yang sembuh dari penyakit coronavirus COVID-19. Studi tersebut menunjukkan bahwa monyet memiliki antibodi dalam darah mereka dan, oleh karena itu, mereka sekarang kebal dan kemungkinan besar tidak akan mengembangkan infeksi lagi.

Berdasarkan studi ini, para peneliti mengemukakan gagasan bahwa, karena mayoritas mantan pasien COVID-19 mampu mengembangkan antibodi untuk melawan penyakit, dan selanjutnya, mereka tidak dapat mengembangkan infeksi COVID-19 untuk kedua kalinya, darah sebenarnya bisa menjadi solusi utama untuk merawat pasien baru.

Terapi, alias plasma pemulihan, didasarkan pada pengambilan plasma, yang merupakan bagian cairan darah yang tidak termasuk sel darah atau trombosit, dari mantan pasien dan menganalisanya.

Tujuannya, di sini, untuk menemukan antibodi yang dibangun oleh sistem kekebalan saat virus menyerang tubuh. Antibodi ini tidak hanya melawan virus sampai menghilang, tetapi juga memberikan tingkat perlindungan yang penting, mencegah virus menyerang tubuh lagi di masa mendatang.

Para peneliti sekarang ingin mengambil antibodi yang diambil dari plasma orang yang pulih dan menyuntikkannya ke dalam darah pasien baru untuk memperkuat sistem kekebalan mereka dan, mudah-mudahan, menjamin pemulihan yang cepat.

Pengujian ide ini akan segera dilakukan di New York. Faktanya, Pusat Penelitian Vaksin di National Institutes of Health telah mengeluarkan panggilan mencari donor darah dari mantan pasien COVID-19.

Seluruh prosedur pengujian dan aplikasi plasma pemulihan adalah prosedur injeksi vena yang dapat diperumit dengan vena pasien yang tidak terlihat, terutama jika mereka sudah tua, sangat muda (bayi), obesitas atau hanya memiliki kondisi kulit yang mempengaruhi visibilitas pasien. pembuluh darah mereka.

Dalam kasus-kasus ini, pencari vena sangat penting untuk membuat seluruh proses lebih mudah dan aman, karena penyisipan jarum berulang bisa sangat menyakitkan dan dapat menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah.

SIFVEIN-7.2 detektor vena menggunakan teknologi inframerah dekat yang berinteraksi dengan warna darah dan menerangi pembuluh darah di bawah permukaan kulit, membuat peta vena terlihat di tangan, lengan, wajah pasien, dll.

Portable Vein Finder SIFVEIN-7.2 memiliki kecerahan yang dapat disesuaikan yang membantu dokter dan perawat untuk menyesuaikan kecerahan gambar berdasarkan cahaya ruangan dan warna kulit pasien.

Referensi:
Sumber daya utama bagi para ilmuwan
Potensi Pengobatan COVID-19

[launchpad_feedback]

Penafian: Meskipun informasi yang kami berikan digunakan oleh dokter dan staf medis yang berbeda untuk melakukan prosedur dan aplikasi klinis mereka, informasi yang terkandung dalam artikel ini hanya untuk pertimbangan. SIFSOF tidak bertanggung jawab baik atas penyalahgunaan perangkat maupun untuk generalisasi perangkat yang salah atau acak di semua aplikasi atau prosedur klinis yang disebutkan dalam artikel kami. Pengguna harus memiliki pelatihan dan keterampilan yang tepat untuk melakukan prosedur dengan setiap perangkat pencari vena.

Produk yang disebutkan dalam artikel ini hanya untuk dijual kepada staf medis (dokter, perawat, praktisi bersertifikat, dll.) Atau untuk pengguna pribadi yang dibantu oleh atau di bawah pengawasan profesional medis.  

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

MASUK / DAFTAR
0