Biopsi jarum inti yang dipandu ultrasound pada lesi payudara.
Biopsi Jarum Inti yang dipandu USG dari lesi Payudara
September 21, 2021
FNAB yang dipandu AS
Biopsi Aspirasi Jarum Halus Berpanduan Ultrasound pada Tiroid
September 29, 2021
Tampilkan semua

Diagnosis Ultrasound Mata Perdarahan Vitreous

Diagnosis Ultrasound Mata Perdarahan Vitreous

Perdarahan vitreus (VH) adalah kondisi oftalmik penting yang dapat menyebabkan penurunan tajam ketajaman visual (VA) dan sering terjadi sebagai komplikasi dari penyakit yang mendasarinya. VH memiliki insiden tahunan 7 hingga 15.4 kasus per 100,000 orang, tergantung pada populasi yang diteliti. Beberapa penyebab utama VH mungkin adalah retinopati diabetik proliferatif (PDR), oklusi vena retina (RVO), trauma okular, pelepasan vitreus posterior dengan atau tanpa robekan retina, dll.

Selama peristiwa hemoragik akut, darah melewati lubang atau lubang di hyaloid posterior ke dalam korteks vitreous, membutuhkan waktu berminggu-minggu hingga berbulan-bulan untuk dibersihkan dari lokasi ini. Perdarahan vitreous dapat terjadi akibat retinopati proliferatif, suatu kondisi di mana pembuluh darah baru yang abnormal tumbuh di permukaan retina. Ini disebut sebagai neovaskularisasi. Bila tidak diobati, pembuluh darah baru ini dapat terus tumbuh dan menyebar melalui vitreous ke area pupil. Hal ini dapat meningkatkan tekanan okular (tekanan di dalam mata) yang menekan saraf optik. Kerusakan saraf optik tidak dapat diperbaiki dan dapat menyebabkan kehilangan penglihatan. Pendarahan dari perdarahan vitreous juga dapat menyebabkan jaringan parut terbentuk di dekat bagian belakang mata. Ini dapat menarik retina menjauh dari lapisan belakang mata, membutuhkan perawatan tambahan untuk menjaga retina agar tidak terlepas dan merusak penglihatan secara permanen.

Dokter akan memeriksa mata pasien serta meninjau riwayat medis mereka untuk menentukan penyebab perdarahan dan merekomendasikan perawatan yang tepat. Untuk memastikan diagnosis, serangkaian tes diagnostik dapat dilakukan seperti:

  • Gonioskopi
  • Pemeriksaan mata melebar
  • TIO
  • Optalmoskopi tidak langsung
  • Pemeriksaan lampu celah
  • b memindai

Standarisasi Nussenblatt untuk kekeruhan vitreous dapat digunakan sebagai sistem untuk menilai kekeruhan secara klinis. Dalam skala ini, tampilan klinis melalui oftalmoskopi tidak langsung fundus dibandingkan dengan satu set foto standar dengan derajat kabut vitreous yang berbeda. Skala ini adalah cara langsung untuk mengkategorikan VH, memungkinkan dokter dalam praktik klinis sehari-hari untuk mengingat secara kasar struktur yang perlu terlihat, untuk menilai perdarahan tanpa terus-menerus melihat gambar referensi.

Meskipun skala penilaian Nussenblatt telah menjadi standar selama lebih dari 30 tahun, beberapa masalah dengan sistem ini dapat dipertimbangkan. Pertama, mungkin memiliki kesepakatan interobserver moderat, seperti yang dilaporkan oleh Hornbeak et al. Kedua, sebagai variabel kategoris, pasien yang berada di antara kategori dapat menghasilkan interpretasi subjektif dari masing-masing pemeriksa individu dan, oleh karena itu, dapat menghasilkan kesepakatan yang rendah antara pengamat; ketiga, skala tidak memungkinkan pengukuran yang memadai dari perbaikan sporadis atau intervensi, terlepas dari opasitas vitreous. Oleh karena itu, metode penilaian yang lebih objektif dan dapat direproduksi terbukti bermanfaat.

Kuantifikasi perdarahan vitreous (VH) disebut minimum image gain (MIG) dapat ditentukan melalui ultrasound. Sejak diperkenalkan ke bidang oftalmologi pada tahun 1956. USG mata telah menjadi alat yang sangat berharga yang membantu menentukan diagnosis dan keputusan pengobatan. Semua sistem ultrasound memungkinkan penyesuaian dalam amplifikasi sinyal gema, dengan kata lain, kekuatan sinar ultrasound. Mengubah amplitudo akan mengubah pengaturan penguatan atau sensitivitas sistem. Penguatan diukur dalam skala logaritmik dalam desibel (dB), yang mewakili unit relatif intensitas ultrasound dari gema yang kembali. Tingkat gain yang lebih tinggi memungkinkan kemampuan yang lebih besar untuk menampilkan gema yang lebih lemah, seperti opasitas vitreous, sedangkan tingkat gain yang lebih rendah hanya memungkinkan gema yang lebih kuat, misalnya sklera, untuk ditampilkan. Oleh karena itu, tingkat penguatan terbukti berguna sebagai skala pengukuran untuk menentukan intensitas sinyal terendah yang diperoleh dari struktur tertentu (dalam kasus ini, humor vitreus dan VH).

Kepadatan jaringan tertentu yang dipindai oleh ultrasound dapat ditentukan dengan mengetahui impedansi akustik dan kecepatan suara di jaringan itu, yang berarti memiliki adaptasi perangkat lunak yang berbeda dalam sistem ekografi. Solusi yang lebih sederhana adalah dengan memodifikasi amplitudo sinyal gema. Sebagian besar (jika tidak semua) sistem ultrasound okular memiliki kemungkinan untuk mengubah penguatan atau sensitivitas untuk memvisualisasikan suatu struktur. Dengan penguatan yang lebih rendah, amplitudo gelombang ultrasound tidak akan cukup kuat dan akan melemah saat melewati jaringan (dalam hal ini, rongga vitreous). Sensitivitas yang lebih tinggi mengurangi redaman, memungkinkan visualisasi detail kecil. Penurunan penguatan sampai tidak ada humor vitreus (atau VH) yang terlihat (peningkatan minimum) akan berarti bahwa densitas spesifik jaringan (vitreus dan hemoragi) akan cukup untuk melemahkan sinyal pada dB spesifik tersebut. VH terbukti memiliki pengukuran MIG yang lebih rendah (52.8 dB) bila dibandingkan dengan kontrol (77.97 dB). Karena perdarahan, kepadatan vitreous lebih tinggi, dan karena itu, MIG lebih rendah.

Sesuai protokol: Dengan pasien pada posisi dorsal decubitus, 10 MHz, probe ultrasound B-scan (dengan kedalaman eksplorasi 20 hingga 60 mm, fokus 21 hingga 25 mm, resolusi aksial 150 m, dan resolusi lateral 300 m) digunakan untuk mengevaluasi kuadran temporal dunia. Gambar longitudinal diperoleh di mana kepala saraf optik, makula, retina perifer, dan otot rektus eksternal dapat divisualisasikan. Oleh karena itu, meridian jam 9 dianalisis untuk mata kanan dan jam 3 untuk mata kiri.

Berdasarkan protokol skrining ultrasound okular untuk perdarahan Vitreous, kami sangat merekomendasikan Ophthalmic Ultrasound Scanner SIFULTRAS-8.1. Ultrasonografi ini memungkinkan operator untuk dengan mudah mencitrakan segmen anterior dan posterior mata; memberikan informasi penting tidak mungkin dengan pemeriksaan klinis saja. Dilengkapi dengan B-scan pada rentang Frekuensi: 10MHz/20MHz (opsional), Berpenggerak magnet dan tidak bersuara, pembesaran Real-Time, kedalaman 60 mm, perangkat ini telah terbukti menjadi pilihan yang sangat baik untuk mendiagnosis perdarahan Vitreous. Ini meningkatkan bagian tubuh vitreous dan retina dengan gain probe 30dB-105dB sangat cocok untuk menilai perdarahan vitreous. Selanjutnya SIFULTRAS-8.1 dilengkapi dengan mode A-scan untuk kedalaman ruang anterior, ketebalan lensa, panjang badan vitreous dan pengukuran panjang total untuk operasi katarak untuk memilih penggantian lensa yang tepat dan untuk diagnosis tumor.

Prosedur ini harus dilakukan oleh dokter mata yang berkualifikasi*

Referensi: Perdarahan Vitreous: Diagnosis dan Perawatan
Skala untuk Grading Fotografi Kabut Kaca di Uveitis

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

MASUK / DAFTAR
0