Menggunakan Pencari Vena dengan Emboli Paru
Menggunakan Pencari Vena dengan Emboli Paru
4 April, 2022
Menerapkan Pencari Vena dengan Penyakit Von Willebrand
Menerapkan Pencari Vena dengan Penyakit Von Willebrand
4 April, 2022
Tampilkan semua

Pencari Vena dan Trombosis Vena Axillo-subklavia

Pencari Vena dan Trombosis Vena Axillo-subklavia

Kondisi trombosis vena axillo-subclavian berkembang ketika vena di ketiak (aksila) atau di depan bahu (vena subklavia) dikompresi oleh tulang selangka (klavikula), tulang rusuk pertama, atau otot di sekitarnya. Ini dianggap sebagai jenis sindrom outlet toraks.

Kompresi berulang menyebabkan vena menjadi meradang dan jaringan fibrosa menumpuk. Jaringan ini menyebabkan pembuluh darah menyempit dan membatasi aliran darah, yang menyebabkan pembentukan bekuan darah. Jika tidak diobati, trombosis vena axillo-subclavian dapat menyebabkan: Nyeri lengan dan kelelahan.

Berikut ini yang sering dicatat sebagai gejala trombosis vena Axillo-subclavian:

· Pembengkakan tiba-tiba.

· Warna kulit kebiruan.

· Berat dan nyeri.

Biasanya, semua pasien dengan kecurigaan trombosis vena harus menggunakan mesin pencari lokasi vena yang canggih. Alat ini dapat secara tepat menemukan vena dan menilai refluks dan penyumbatan vena. Namun, perlu dicatat bahwa tidak semua alat pencari vena mampu melakukan pekerjaan yang begitu rumit.

Penggunaan Portable Vein Detector SIFVEIN-5.2 yang dikembangkan oleh SIFSOF medis akan memudahkan phlebotomist untuk mendeteksi vena, mengurangi risiko kesalahan pra-analisis dalam pengambilan spesimen dan memperburuk rasa sakit pasien.

Lebih lanjut, Karena kulit mereka yang melemah, pengambilan darah mungkin sulit dilakukan oleh orang tua. Kulit mereka menjadi lebih tipis, lebih kering, dan lebih halus. Selain itu, saat pembuluh darah menjadi lebih sensitif, kegagalan pungsi vena dapat dengan mudah mengakibatkan pecahnya pembuluh darah kecil ini. Akibatnya, memar, bengkak, dan bahkan pendarahan di bawah kulit dapat terjadi, yang paling ditakuti oleh pasien trombosis vena.

The Detektor Vena Portabel SIFVEIN-5.2 diciptakan untuk situasi khusus ini di mana mengidentifikasi pembuluh darah menantang atau membutuhkan konsentrasi dan perawatan ekstra. SIFVEIN-5.2 memungkinkan vena terlihat dengan jelas pada kedalaman 10 mm di bawah kulit, tanpa memandang usia, warna kulit, atau tingkat obesitas pasien.

Perangkat ini juga mencakup mode pengenalan kedalaman yang meningkatkan penilaian kedalaman vena, serta tiga warna (merah, hijau, dan putih) yang dapat diubah kapan saja berdasarkan cahaya di ruangan dan warna kulit pasien, membuat vena lebih terlihat, lebih mudah diakses, dan meningkatkan akurasi klinis. Akibatnya, kemungkinan diagnosis kegagalan, serta ketakutan, ketegangan, dan penderitaan pasien trombosis vena, disingkirkan.

Detektor vena, seperti iluminator vena yang dapat diandalkan dan jelas dari SIFSOF SIFVEIN-5.2, telah menunjukkan kemanjurannya selama prosedur IV yang menantang untuk trombosis vena. Akibatnya, jika dokter, perawat, dan pasien Flebitis menginginkan diagnosis yang akurat, pengobatan yang berhasil, dan pemulihan yang cepat, itu harus menjadi pilihan pertama mereka.

Referensi: Sindrom Paget-Schroeter

Penafian: Meskipun informasi yang kami berikan digunakan oleh dokter dan staf medis yang berbeda untuk melakukan prosedur dan aplikasi klinis mereka, informasi yang terkandung dalam artikel ini hanya untuk pertimbangan. SIFSOF tidak bertanggung jawab baik atas penyalahgunaan perangkat maupun atas generalisasi perangkat yang salah atau acak dalam semua aplikasi atau prosedur klinis yang disebutkan dalam artikel kami. Pengguna harus memiliki pelatihan dan keterampilan yang tepat untuk melakukan prosedur dengan setiap perangkat pencari vena.

Produk yang disebutkan dalam artikel ini hanya untuk dijual kepada staf medis (dokter, perawat, praktisi bersertifikat, dll.) Atau untuk pengguna pribadi yang dibantu oleh atau di bawah pengawasan profesional medis.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

MASUK / DAFTAR
0