Kolektomi pada Kucing dan Anjing
Kolektomi pada Kucing dan Anjing
September 2, 2021
Diagnosis Neuromuskular Berpanduan Ultrasound
Diagnosis Neuromuskular Berpanduan Ultrasound
September 8, 2021
Tampilkan semua

Analisis Rongga Berpanduan AS Dan akses vaskular

Indeks-pencitraan-dan-resistif Doppler

Pada orang dewasa, masing-masing ginjal memiliki tebal sekitar 3 cm, lebar 6 cm, dan panjang 12 cm. Ini kira-kira berbentuk kacang dengan lekukan, yang disebut hilus, di sisi medial. Hilum mengarah ke rongga besar, yang disebut sinus ginjal, di dalam ginjal. NS saluran kencing dan vena renalis meninggalkan ginjal, dan arteri renalis memasuki ginjal pada hilus. Bagian tengah ginjal mengandung pelvis ginjal, yang terletak di sinus ginjal, dan bersambung dengan ureter. Pelvis ginjal adalah rongga besar yang menampung urin saat diproduksi. Ultrasonografi adalah perangkat mendasar dalam diagnosis dan pengobatan pasien nefrologi yang memungkinkan analisis bentuk, rongga, dan kinerja ginjal . Meskipun demikian, kepraktisan USG untuk nephrologists tidak terbatas hanya untuk pemeriksaan USG ginjal tetapi juga untuk analisis rongga, saluran kemih bagian bawah dan untuk memandu teknik perkutan, seperti akses vaskular untuk hemodialisis, biopsi ginjal dan nefrostomi perkutan atau drainase abses. .

Perkembangan teknologi selama 20 tahun terakhir telah menghasilkan pemindai berkualitas tinggi yang portabel dan terjangkau. Ini telah sangat memperluas penggunaan sonografi titik perawatan oleh dokter. Ahli nefrologi telah tertinggal di bidang ini, tetapi semakin banyak yang menggabungkan analisis rongga yang dipandu AS dan pemeriksaan akses vaskular ke dalam praktik mereka. Lebih penting lagi, program pelatihan akhirnya mulai memenuhi kebutuhan ini.

Investigasi ultrasonografi nefrologi membutuhkan mesin ultrasound yang mampu melakukan studi dalam mode dua dimensi dan Doppler. Peralatan harus memiliki setidaknya dua transduser: satu transduser cembung frekuensi rendah untuk analisis rongga perut (ginjal, kandung kemih, prostat, saluran empedu-hati dan aorta perut); dan linier frekuensi tinggi untuk eksplorasi struktur yang lebih superfisial (pleura-paru, kelenjar paratiroid, arteri karotis dan femoralis). Perangkat ultrasound juga harus dapat mengeksplorasi vena jugularis dan femoralis untuk kanulasi. Transduser linier yang sama akan digunakan dalam tusukan dan eksplorasi akses vaskular untuk pemindaian HD.

Transduser array melengkung dengan frekuensi 3-6 MHz digunakan pada pasien dewasa, sedangkan pasien anak harus diperiksa dengan transduser array linier dengan frekuensi yang lebih tinggi. Artefak tulang rusuk terbawah selalu membayangi kutub atas ginjal. Namun, seluruh ginjal dapat diperiksa baik selama respirasi normal atau menahan napas. Ginjal akan mengikuti diafragma dan mengubah posisinya.

Skrining Doppler ginjal banyak digunakan untuk akses vaskular. Pembuluh darah mudah digambarkan dengan teknik Doppler warna untuk mengevaluasi perfusi. Menerapkan Doppler spektral ke arteri ginjal dan arteri interlobular tertentu, kecepatan sistolik puncak, indeks resistif dan kurva percepatan dapat diperkirakan. Untuk akses vaskular, meta-analisis dengan Hind dkk membandingkan kateterisasi vena sentral menggunakan tusukan yang dipandu ultrasound dengan yang dilakukan dipandu oleh penanda anatomi. Mereka melaporkan pengurangan 86% dalam risiko relatif kegagalan penempatan kateter menggunakan ultrasonografi. Selain itu, penurunan 57% terlihat pada risiko relatif komplikasi mekanis. Temuan tersebut terkait dengan tusukan vena jugularis internal. keuntungan ini dengan penerapan panduan ultrasound terbukti lebih berharga dalam situasi darurat.  

Massa ginjal kistik digambarkan sebagai distorsi struktur ginjal normal. Kebanyakan massa ginjal adalah kista kortikal sederhana dengan penampilan bulat dan kapsul tipis halus berisi cairan anechoic. Insiden meningkat seiring bertambahnya usia. Setidaknya 50% orang di atas usia 50 tahun memiliki kista sederhana di salah satu ginjal. Kista menyebabkan peningkatan posterior sebagai akibat dari pengurangan atenuasi ultrasound di dalam cairan kista. Kista sederhana adalah lesi jinak yang tidak memerlukan evaluasi lebih lanjut. Kista kompleks dapat memiliki membran yang membagi pusat berisi cairan dengan gema internal, kalsifikasi atau dinding menebal yang tidak teratur. Kista kompleks dapat dievaluasi lebih lanjut dengan Doppler US. Untuk klasifikasi Bosniak dan tindak lanjut dari kista kompleks, digunakan kontras yang ditingkatkan ultrasound (CEUS) atau computed tomography (CT) yang ditingkatkan kontras]. Klasifikasi Bosniak dibagi menjadi empat kelompok mulai dari I, sesuai dengan kista sederhana, hingga IV, sesuai dengan kista dengan bagian padat dan risiko 85% -100% keganasan.

Untuk memenuhi parameter ultrasound yang diperlukan untuk prosedur pemindaian ini, kami merekomendasikan Color Doppler Ultrasound Scanner SIFULTRAS-3.31. Pemindai ultrasound ini memiliki fitur Convex 3.5/5MHz, Linear 7.5/10MHz sehingga cocok untuk pasien dewasa dan anak-anak. Ini juga dilengkapi dengan color doppler untuk mengukur kecepatan sistolik arteri ginjal. Tidak perlu mengganti kepala probe karena ini dapat dilakukan hanya dengan mengubah perangkat lunak. Tim insinyur SIFSOF mengembangkan mesin ultrasound portabel ini dengan mempertimbangkan diagnosis dan intervensi ultrasound nefrologi. Dalam penerapan akses vaskular, ultrasonografi waktu nyata yang dicapai oleh SIFULTRAS-3.31 berarti bahwa perkembangan jarum ke pembuluh darah dilakukan di bawah visualisasi berkelanjutan melalui metode pencitraan ini yang memiliki banyak keuntungan.

Prosedur pemindaian ini harus dilakukan oleh ahli nefrologi yang berkualifikasi.*

Referensi: Peran panduan ultrasound untuk akses vaskular
Ultrasonografi Ginjal: Tinjauan Bergambar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

MASUK / DAFTAR
0