Sarung tangan rehab tangan portabel: SIFREHAB-1.0 memiliki ruang tiup yang dengan lembut menekuk dan meluruskan jari, memberikan yang diperlukan..
Rehabilitasi Tangan untuk Gangguan Neuromuskular
Agustus 22, 2021
Ultrasound - Kontraktur Dupuytren terpandu —SIFULTRAS
Fasiotomi Jarum Perkutan Berbantuan Ultrasound untuk Kontraktur Dupuytren
Agustus 22, 2021
Tampilkan semua

Pembedahan Jari Pemicu yang Dipandu Ultrasound (Tendovaginitis Stenosans)

Ultrasound - pisau jarum berpemandu pelepasan katrol A1

Tendon di sisi telapak tangan menekuk jari. Ini dikenal sebagai tendon fleksor. Di jari dan di ibu jari ada cincin kecil, di mana tendon fleksor berjalan. Kumpulan dari tendon fleksor ini dan cincin strukturnya yang seperti terowongan disebut sistem katrol. Sindrom jari pemicu terjadi dalam struktur ini.

Sistem katrol fleksor terdiri dari:
– Katrol Palmar Aponeurosis
– Katrol berbentuk lingkaran
- Katrol salib.

Bersama-sama, ini membentuk terowongan fibro-osseous pada aspek palmar tangan yang melewati tendon fleksor dalam dan superfisial.
 Sistem katrol tendon fleksor mempertahankan tendon fleksor dekat dengan sumbu gerak sendi dan ada satu di setiap jari.

Jika struktur seperti terowongan ini menjadi terlalu sempit, tendon fleksor tidak dapat meluncur bebas di dalamnya. Ini menghasilkan pemblokiran yang sangat menyakitkan dan menjengkelkan yang dibalik dengan cara menyentak dengan usaha (gertakan atau pemicu jari). Seringkali, pasien melaporkan bahwa gertakan mengikuti aktivitas berat yang tidak biasa (seperti berkebun, membawa barang untuk waktu yang lama). Selama aktivitas ini – yang sering kali tidak dikenal – tekanan diberikan pada tendon fleksor jari dan selubung tendon menjadi lebih tebal sehingga menghalangi gerakan meluncur dari tendon flekson.

Kondisi ini dapat diringankan dengan pemberian suntikan ortikosteroid. Ini adalah tembakan dengan jarum ke dalam sendi (seperti jari) atau tendon. Kortikosteroid bekerja dengan mengurangi peradangan pada jari. Injeksi itu sendiri mungkin juga membantu meringankan tekanan pada tendon. Sementara suntikan ini mengatasi peradangan dan memudahkan tendon meluncur melalui selubungnya, ini hanya solusi sementara dan suntikan harus diberikan kembali untuk mempertahankan fungsi sendi yang baik.

Satu-satunya cara yang terbukti dapat mengatasi kondisi ini secara permanen adalah melalui operasi. Pelepasan katrol A1 perkutan buta pertama kali dijelaskan oleh Lorthior pada tahun 1958 (Paulius dan Maguina, 2009). Operasi ini dapat dilakukan tanpa persiapan khusus dan dapat memperoleh efek yang setara dengan prosedur terbuka.

Selain itu, prosedur ini memiliki banyak keuntungan, termasuk waktu pemulihan yang lebih singkat, menghindari nyeri parut, dan aplikasi dalam pengaturan rawat jalan (Rajeswaran et al., 2009; Rojo-Manaute et al., 2010, 2012a,b; Smith et al., 2010). Namun, masih ada potensi risiko kerusakan pada tendon dan struktur neurovaskular. Juga, sulit untuk mengkonfirmasi apakah rilis selesai atau tidak selama operasi karena invisualisasi secara langsung (Lee et al., 2018).

Tendon fleksor dengan pelepasan katrol A1 yang tidak lengkap.

Ada penelitian tentang pelepasan katrol A1 perkutan yang dipandu ultrasonografi dengan pisau jarum yang menunjukkan bahwa pembedahan yang dipandu ultrasonografi memiliki tingkat yang jauh lebih baik
pasca operasi dan mencapai 100% pelepasan lengkap dalam satu waktu dibandingkan dengan kelompok buta. Selain itu, tidak ada komplikasi yang tercatat pada kelompok yang dipandu ultrasonografi.
 Ultrasound memberikan visualisasi langsung dan tepat dari ketebalan, lebar dan lokasi lesi pulley A1. Penggunaan gabungan USG dan pisau jarum dapat mencapai hasil terbaik untuk trigger finger ( tendovaginitis stenosans). Selain itu, kombinasi tersebut mengubah pendapat tradisional dan mode ketergantungan operator yang pernah diadopsi secara luas di rumah sakit dalam pengobatan Cina.


 Pemindaian AS yang dilakukan dengan transduser frekuensi tinggi pita lebar beresolusi tinggi memungkinkan visualisasi yang luar biasa dari tendon fleksor tangan dan annular digital. Baik pemindai ultrasound WiFi linier doppler warna mini SIFULTRAS-3.51 dan Pemindai Ultrasound WiFi Mini Linear Genggam SIFULTRAS-3.5 Dilengkapi dengan pemegang panduan jarum. Oleh karena itu dapat langsung diatur ke bingkai pin pemandu. Ditambah dengan perangkat lunak yang dapat dengan cepat menemukan kedalaman dan diameter navigasi tusukan.


 Oleh karena itu, pendekatan standar adalah teknik in-plane di mana ada visualisasi sumbu panjang pisau jarum dan ujung jarum dilacak dengan lebih baik.

Prosedur ini dilakukan oleh: Ahli bedah ortopedi tangan.

Referensi:
Teknik Pelepasan Jari Pemicu Mikroinvasif yang Dipandu Ultrasound Dikombinasikan Dengan Tiga Tes untuk Mengonfirmasi Pelepasan Lengkap

[launchpad_feedback]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

MASUK / DAFTAR
0