Vestibuloplasti Menggunakan Dioda Laser
Vestibuloplasti Menggunakan Laser Dioda 980nm
September 17, 2021
Diagnosis Ultrasound Mata Perdarahan Vitreous
Diagnosis Ultrasound Mata Perdarahan Vitreous
September 29, 2021
Tampilkan semua

Biopsi Jarum Inti yang dipandu USG dari lesi Payudara

Biopsi jarum inti yang dipandu ultrasound pada lesi payudara.

Biopsi jarum inti yang dipandu ultrasound pada payudara adalah alternatif yang dapat diandalkan untuk biopsi bedah untuk diagnosis histologis. Biopsi perkutan kurang invasif dibandingkan pembedahan. Hal ini dapat dilakukan dengan cepat, tidak merusak bentuk payudara, menyebabkan jaringan parut minimal, komplikasi (hematoma dan infeksi) jarang ditemui (kurang dari satu kasus dalam 1,000), lebih sedikit operasi diperlukan untuk pasien yang menjalani biopsi perkutan dan akibatnya biaya diagnosis lebih rendah.

Ada dua tujuan utama teknik biopsi perkutan: pertama, mencapai tingkat akurasi maksimum dan kedua, menawarkan informasi sebanyak mungkin tentang tumor (jenis, derajat, invasi, reseptor hormonal, HER-2 NEU, dll.). Untuk mencapai tujuan ini, perangkat biopsi perkutan telah berevolusi, dari sitologi aspirasi jarum halus menuju biopsi jarum inti (CNB) dan kemudian biopsi berbantuan vakum (VAB). 

 Saat ini, biopsi payudara dengan jarum inti yang dipandu ultrasound telah menjadi pilihan pertama untuk melakukan biopsi perkutan untuk sebagian besar lesi yang terlihat pada USG. Hampir semua lesi payudara yang terlihat jelas pada USG dapat diambil sampelnya di bawah panduan USG. Sebelum melakukan prosedur perkutan yang dipandu ultrasound, lesi harus dievaluasi
lengkap dengan USG diagnostik sesuai dengan Parameter Praktik ACR untuk Performa a
Pemeriksaan USG Payudara
dan dinilai oleh dokter yang memenuhi syarat untuk menafsirkan pemeriksaan. Temuan pada modalitas pencitraan lain (seperti mamografi atau MRI) atau pada pemeriksaan klinis harus:
berkorelasi dengan yang terlihat dengan USG sebelum prosedur intervensi dilakukan.

Keuntungan:
Ketika lesi dapat divisualisasikan secara sonografi, panduan ultrasound umumnya lebih disukai daripada modalitas lain karena seringkali lebih cepat, memungkinkan pencitraan real-time dari proses pengambilan sampel, dan lebih nyaman bagi pasien.
Ultrasound tidak memerlukan radiasi pengion, tidak seperti modalitas mamografi, atau kontras intravena, tidak seperti
MRI. Menggunakan panduan ultrasound bila sesuai juga memiliki keuntungan biaya karena waktu prosedur cenderung lebih lama
lebih pendek dan peralatan ultrasound lebih murah dan seringkali lebih mudah tersedia daripada modalitas lainnya.
Selain itu, baik mamografi dan biopsi yang dipandu MRI umumnya memerlukan perangkat yang dibantu vakum, sedangkan
Biopsi ultrasound biasanya dapat dilakukan dengan perangkat biopsi inti besar yang lebih murah atau,
bila perlu, perangkat yang dibantu vakum.

Selanjutnya analisis aliran darah intra-tumor berkorelasi baik dengan agresivitas dan tingkat histologis massa, sehingga penilaian pra operasi menggunakan Color Doppler dapat memberikan informasi prognostik awal yang berguna untuk perencanaan terapi. Ultrasonografi Doppler Warna mungkin juga berharga dalam menilai kemanjuran kemoterapi neoadjuvant dan khususnya perawatan antiangiogenesis.

Kekurangan
Kerugian utama dari USG core-jarum biopsi adalah keterbatasan melakukan biopsi pada lesi yang tidak terlihat pada USG. Kebanyakan mikrokalsifikasi berkerumun, terutama jika tidak berada di dalam massa, tidak dapat diidentifikasi dengan USG. Namun, transduser resolusi tinggi dapat menunjukkan beberapa mikrokalsifikasi berkerumun bahkan tanpa adanya massa. Meskipun sebagian besar prosedur USG CNB mudah dilakukan, dalam beberapa situasi khusus (lesi yang terletak dalam, pasien dengan implan, lesi aksila, dll.) pengalaman tingkat tinggi diperlukan untuk mendapatkan hasil yang dapat diandalkan.

Penggunaan probe frekuensi tinggi (10 hingga 12-MHz), penyesuaian dalam rentang dinamis dan skala abu-abu pascapemrosesan, serta fokus yang benar, penting untuk meningkatkan visibilitas lesi payudara. Setelah melokalisasi lesi dengan ultrasound, prosedur ini dilakukan dalam pengaturan rawat jalan, menggunakan teknik tangan bebas: satu tangan memegang probe dan tangan lainnya memegang jarum. Salah satu keuntungan utama dari biopsi jarum inti yang dipandu ultrasound adalah kontrol penuh dari posisi jarum secara real time, memungkinkan koreksi arah jarum.

Sebagai aturan umum, rute terpendek dari kulit ke lesi harus digunakan. Pendekatan vertikal akan menjadi yang terbaik, tetapi tidak mungkin di bawah bimbingan ultrasound. Namun, pendekatan miring, sejajar dengan dinding dada mungkin, harus digunakan. Ini adalah cara untuk menghindari pneumotoraks, komplikasi terburuk dari teknik ini. Pendekatan ini juga memungkinkan visualisasi jarum yang terbaik, karena bahkan jarum ukuran besar pun sulit untuk divisualisasikan jika sudut yang curam digunakan karena gema yang kurang reflektif. Namun, ketika jarum sejajar dengan probe, jumlah gema yang dihasilkan jarum yang dipantulkan tegak lurus terhadap sinar ultrasound dimaksimalkan, sehingga jarum dapat diidentifikasi. Pendekatan horizontal ini dapat digunakan untuk melakukan biopsi untuk lesi kulit.

The 3 in 1 Color Doppler Pemindai Ultrasound Nirkabel SIFULTRAS-3.32 dengan probe linier frekuensi tinggi, terutama pada 7.5-10 MHz membuat panduan yang bagus untuk biopsi jarum inti pada lesi payudara. Menampilkan Elemen: 192 USG ini memberikan pencitraan resolusi sangat tinggi. Berkat jejaknya yang lebih kecil, alat ini membantu dalam evaluasi jaringan lunak yang mengarah ke biopsi jarum inti yang akurat. Dilengkapi dengan sistem color doppler, SIFULTRAS-3.32 dapat memberikan informasi prognostik awal yang berguna untuk perencanaan terapi melalui analisis aliran darah intra-tumor yang berkorelasi dengan agresivitas dan tingkat histologis massa seperti yang dibahas sebelumnya. Pemindai ini juga dilengkapi dengan probe cembung yang membuat perangkat ini sangat serbaguna yang melayani berbagai praktisi dan bidang medis

Prosedur intervensi payudara perkutan yang dipandu ultrasound harus dilakukan oleh dokter yang memenuhi:
kualifikasi yang dituangkan dalam Parameter Praktik ACR untuk Kinerja Pemeriksaan USG Payudara *

Referensi: Biopsi jarum inti yang dipandu ultrasound dari lesi payudara
Apakah color Doppler berperan dalam evaluasi lesi mammae?


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

MASUK / DAFTAR
0