Kanulasi fistula arteriovenosa
Kanulasi fistula arteriovenosa
Agustus 22, 2021
Rehabilitasi osteoartritis tangan
Rehabilitasi Osteoarthritis Tangan
Agustus 22, 2021
Tampilkan semua

Penggunaan Vein Finder di ANA LAbs

Penggunaan pencari vena di ANA Labs

ANA adalah jenis antibodi yang disebut autoantibodi, dan, seperti antibodi lainnya, mereka diproduksi oleh sistem kekebalan. Tidak seperti antibodi yang sehat melindungi tubuh dari patogen seperti virus dan bakteri, autoantibodi menyebabkan penyakit dengan menyerang sel dan jaringan sehat secara keliru.

Oleh karena itu, tes antibodi antinuklear (ANA) mencari antibodi antinuklear dalam darah seseorang.

Tujuan dari tes ini adalah untuk mendeteksi, mengukur, dan mengevaluasi antibodi antinuklear dalam sampel darah pasien sehingga dapat membantu penyedia layanan kesehatan dalam mendiagnosis gangguan autoimun dan memberikan informasi yang dapat membantu dalam menentukan jenis gangguan autoimun spesifik pasien.

Pengujian ANA memerlukan sampel darah, yang biasanya diambil dari lengan pasien oleh ahli flebotomis. Untuk alasan ini, penggunaan alat pencari vena di ANA Labs jelas merupakan berkah. Memang, perangkat revolusioner ini sangat penting dalam situasi di mana menemukan vena merupakan tantangan besar karena membuat pungsi vena lebih mudah, lebih cepat untuk dilakukan, meminimalkan risiko kesalahan pra-analitis, dan mengurangi potensi rasa sakit pasien.

Selain itu, di ANA Labs, ada lebih dari ribuan tusukan vena yang dilakukan setiap hari untuk mendapatkan sampel darah untuk pengujian. Prosedur ini mungkin memakan waktu dan sulit pada berbagai kelompok pasien yang sangat penting untuk memilih vena secara akurat. Misalnya, Detektor Vena Portabel FDA SIFVEIN-5.2 dirancang untuk digunakan dengan Lansia, Obesitas, pembuluh darah kecil, atau pasien kulit terlalu gelap.

Dalam kasus seperti itu, sangat disarankan untuk menggunakan pencari vena yang memungkinkan untuk mengamati vena dengan jelas di bawah kulit, karena muncul dalam warna yang lebih gelap daripada latar belakang.

Dengan demikian, SIFVEIN-5.2 hadir dengan kecerahan yang dapat disesuaikan, yang memungkinkan dokter dan perawat untuk menyesuaikan kecerahan gambar tergantung pada cahaya ruangan dan warna kulit pasien sehingga vena menjadi lebih terlihat dan lebih mudah diakses. Dengan demikian, melarang kemungkinan diagnosis gagal dan mencegah ketidaknyamanan, stres, rasa sakit, dan reaksi yang tidak diinginkan lainnya.

Dengan menggunakan alat pencari vena SIFVEIN-5.2, phlebotomists dapat melihat pembuluh darah sedalam 10 mm di bawah kulit pasien. Selain mode pengenalan Kedalaman yang meningkatkan penilaian kedalaman vena. . Akibatnya, tingkat keberhasilan pungsi vena pertama dapat ditingkatkan secara signifikan.

The venipungsi teknik akan jauh lebih mudah jika pencari vena digunakan. Phlebotomists, perawat, atau dokter dapat memastikan kemanjuran prosedur sementara juga menurunkan jumlah upaya jarum yang gagal dan rasa sakit pasien.

Ref: Antibodi Antinuklear (ANA)

Penafian: Meskipun informasi yang kami berikan digunakan oleh dokter dan staf medis yang berbeda untuk melakukan prosedur dan aplikasi klinis mereka, informasi yang terkandung dalam artikel ini hanya untuk pertimbangan. SIFSOF tidak bertanggung jawab baik atas penyalahgunaan perangkat maupun atas generalisasi perangkat yang salah atau acak dalam semua aplikasi atau prosedur klinis yang disebutkan dalam artikel kami. Pengguna harus memiliki pelatihan dan keterampilan yang tepat untuk melakukan prosedur dengan setiap perangkat pencari vena.

Produk yang disebutkan dalam artikel ini hanya untuk dijual kepada staf medis (dokter, perawat, praktisi bersertifikat, dll.) Atau untuk pengguna pribadi yang dibantu oleh atau di bawah pengawasan profesional medis.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

MASUK / DAFTAR
0