Blok Anterior Serratus yang Dipandu Ultrasound
Blok Anterior Serratus yang Dipandu Ultrasound
November 23, 2021
Merokok Meningkatkan Risiko Stroke
Merokok Meningkatkan Risiko Stroke
November 23, 2021
Tampilkan semua

Faktor Risiko yang Menyebabkan Kemungkinan Stroke Lebih Tinggi

Faktor Risiko yang Menyebabkan Kemungkinan Stroke Lebih Tinggi

Faktor Risiko yang Menyebabkan Kemungkinan Stroke Lebih Tinggi

Stroke dapat mengganggu aliran darah ke area tertentu di otak. Ini adalah keadaan darurat medis dan perawatan segera sangat penting. Pilihan gaya hidup dan kebiasaan kita dapat memengaruhi risiko stroke. Sedangkan kebiasaan sehat dapat menguranginya secara signifikan. Banyak faktor risiko stroke yang berhubungan dengan gaya hidup, sehingga setiap orang memiliki kemampuan untuk mengurangi risiko stroke.

Beberapa faktor risiko yang paling penting untuk stroke adalah tekanan darah tinggi, merokok, diabetes, kadar kolesterol darah tinggi, minum berat, diet tinggi lemak dan garam, kurang olahraga teratur, dan obesitas. 

Jelas, tekanan darah tinggi (hipertensi) merupakan faktor risiko stroke yang paling signifikan. Tekanan darah mengacu pada tekanan di dalam arteri. Tekanan darah tinggi adalah ketika tekanan darah secara konsisten di atas 140/90. Ini disebut 'hipertensi'.
Hipertensi berarti darah mengeluarkan lebih banyak tekanan daripada normal atau sehat. Seiring waktu, ini melemahkan dan merusak dinding pembuluh darah, yang dapat menyebabkan stroke, terutama pendarahan otak.

Selain itu, merokok dapat melipatgandakan atau bahkan melipatgandakan risiko stroke. Beberapa bahan kimia dalam asap rokok (seperti nikotin dan karbon monoksida) mempercepat proses aterosklerosis (penyempitan pembuluh darah). Asap rokok memaksa arteri menyempit (menjadi lebih sempit), yang mempersulit darah yang mengental untuk bergerak melalui pembuluh. Merokok di sini dapat merusak jantung dan pembuluh darah, meningkatkan risiko stroke.

Selain itu, minum alkohol secara berlebihan dapat meningkatkan tingkat tekanan darah dan membuatnya tiga kali lebih mungkin terkena stroke (terutama stroke hemoragik), tanpa memandang usia.

Diabetes juga merupakan kondisi kronis di mana tubuh tidak dapat memanfaatkan gula darah. Seseorang dengan diabetes sekitar dua kali lebih mungkin terkena stroke dibandingkan dengan seseorang dengan jenis kelamin dan usia yang sama, yang tidak menderita diabetes. Ini karena kadar gula darah yang tinggi berkontribusi pada perkembangan aterosklerosis (penyempitan pembuluh darah).

Stroke mempengaruhi jutaan orang setiap tahun dan merupakan penyebab utama kecacatan, menyebabkan biaya ekonomi yang besar dan penurunan kualitas hidup. Rehabilitasi pasca stroke bertujuan untuk mengurangi kecacatan dengan mempromosikan pemulihan dari cedera, aktivitas, atau partisipasi

Program terapi fisik seperti rehabilitasi dapat mencakup latihan untuk memperkuat otot, meningkatkan koordinasi, dan mendapatkan kembali rentang gerak untuk membantu pasien mempelajari kembali keterampilan yang hilang saat stroke memengaruhi bagian otaknya. Rehabilitasi stroke dapat membantu mendapatkan kembali kemandirian dan meningkatkan kualitas hidup

Meskipun sarung tangan robotik telah mendapatkan beberapa hasil yang baik dalam beberapa dekade terakhir, mengambil contoh dari SIFREHAB-1.0 yang dikombinasikan dengan teknologi robot fleksibel dan ilmu saraf, dapat membantu pasien menguasai fleksi dan ekstensi jari, mengurangi ketegangan otot tangan, meredakan edema dan kekakuan, mempromosikan rehabilitasi cedera saraf otak melalui olahraga, meningkatkan aktivitas tangan dan mempercepat rehabilitasi fungsi tangan.

Selain itu, SIFREHAB-1.0 menawarkan program pemulihan tangan yang efektif (ADL) yang melibatkan serangkaian tugas sehari-hari untuk membangun kekuatan dan ketangkasan seperti berpakaian, makan sendiri, mandi, mencuci pakaian, menyiapkan makanan, dan tugas sehari-hari serupa lainnya. Latihan berulang setiap hari ini meminimalkan ketegangan otot, meningkatkan sirkulasi darah, menghilangkan rasa sakit, dan mencegah melemahnya otot.

Kesimpulannya, stroke dapat dicegah dengan mengontrol tekanan darah, makan makanan yang sehat, melakukan aktivitas fisik secara teratur, tidak merokok, dan menjaga berat badan yang sehat. Sementara itu, pasien kecelakaan stroke dapat ditangani sendiri kondisinya, yang mungkin termasuk kemampuan untuk menggunakan Sarung Tangan Robot Rehabilitasi (SIFREHAB-1.0) di rumah yang paling cocok untuk pasien stroke dengan disabilitas fungsi tangan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

MASUK / DAFTAR
0