Lokalisasi tendinitis kalsifikasi manset rotator.
Barbotage yang dipandu AS untuk Calcific Tendinitis of the Rotator cuff
Agustus 22, 2021
Kanulasi fistula arteriovenosa
Kanulasi fistula arteriovenosa
Agustus 22, 2021
Tampilkan semua

Rehabilitasi setelah Aneurisma Subarachnoid Hemorrhage (SAH)

Kliping aneurisma serebral

aneurisma serebral atau intrakranial adalah pelebaran fokal abnormal dari arteri di otak yang dihasilkan dari melemahnya lapisan otot bagian dalam (intima) dari dinding pembuluh darah. Kapal mengembangkan pelebaran "seperti melepuh". Cacat ini dapat menghasilkan tekanan pada struktur di dekatnya, menyebabkan masalah seperti penglihatan ganda atau perubahan ukuran pupil. Itu bisa menjadi tipis dan pecah tanpa peringatan. Pendarahan yang dihasilkan ke dalam ruang di sekitar otak disebut perdarahan subaraknoid (SA). Pendarahan semacam ini dapat menyebabkan stroke yang mengakibatkan kecacatan, koma dan/atau kematian.

Jadi perdarahan subarachnoid adalah keadaan darurat medis dan perawatan segera sangat penting untuk membantu mengurangi risiko kerusakan otak permanen. Saat ini ada dua pilihan pengobatan untuk orang yang telah didiagnosis dengan aneurisma otak:

  • Kliping bedah.
  • Terapi endovaskular.

Kliping bedah:
Operasi untuk "menjepit" aneurisma dilakukan dengan melakukan kraniotomi (membuka tengkorak melalui pembedahan), dan mengisolasi aneurisma dari aliran darah dengan menempatkan satu atau lebih klip di leher aneurisma. Ini menghilangkan aliran darah lebih lanjut ke aneurisma, secara signifikan mengurangi risiko pecah. Setelah memotong aneurisma, tulang tengkorak diamankan di tempat asalnya, dan luka ditutup. Pembedahan pemotongan aneurisma selalu dilakukan oleh ahli bedah saraf terlatih dan berlisensi.

Perawatan Endovaskular:
Teknik kurang invasif yang disebut perawatan endovaskular, tidak memerlukan kraniotomi. Teknik ini menggunakan ruang yang ada di dalam arteri untuk memberikan implan yang dapat menutup dinding aneurisma yang melemah dari kontak lebih lanjut dengan aliran darah arteri yang berdenyut. Akses ke pembuluh darah adalah melalui sayatan kecil di lipatan selangkangan. Di bawah bimbingan sinar-X, mikrokateter digunakan untuk menjangkau dan mengirimkan gulungan ke dalam aneurisma untuk menginduksi stagnasi aliran darah di kantung, yang menyebabkan trombosis (pembekuan) aneurisma.

Perawatan endovaskular terkadang memerlukan penggunaan perangkat tambahan seperti stent intrakranial. Perangkat ini memungkinkan pengobatan aneurisma yang lebih luas yang mungkin sulit diobati dengan kumparan saja. Pemasangan stenting dengan penggulungan menggunakan tabung jaring silindris fleksibel kecil yang menyediakan perancah untuk penggulungan. Stent porositas yang lebih rendah atau pengalih aliran mencapai oklusi aneurisma tanpa menempatkan kumparan ke dalam kantung aneurisma. Perangkat ini berfungsi dengan mengarahkan aliran untuk tetap berada di dalam pembuluh induk, juga menginduksi trombosis di kantung aneurisma.

Sembuh dari aneurisma otak atau Perdarahan Subarachnoid adalah peristiwa besar dalam hidup yang berlanjut lama setelah keluar dari rumah sakit. Setelah cedera otak, pasien sering menghadapi segudang perubahan fisik, emosional dan kognitif, mulai dari kemunduran kecil hingga tantangan besar dengan dampak jangka panjang. Rehabilitasi dapat secara signifikan mempengaruhi pemulihan jangka panjang dengan membantu pasien mempelajari cara-cara baru untuk mengimbangi kemampuan yang mungkin telah hilang atau terpengaruh oleh cedera otak mereka. Layanan rehabilitasi mencakup perawatan fisik, mental, dan emosional yang membantu otak yang cedera membuat koneksi baru.

Sebagian besar program rehabilitasi berfokus pada tiga jenis terapi:

  • Terapi fisik
  • Pekerjaan yang berhubungan dengan terapi
  • Terapi berbicara

Dalam artikel ini kita akan membahas rehabilitasi fisik dan rehabilitasi tangan secara khusus.. Efek melemahkan fungsi tangan dari kerusakan neurologis yang mungkin terjadi akibat Perdarahan Subarachnoid dan operasi aneurisma serebral telah memunculkan pengembangan perangkat robotik rehabilitatif yang bertujuan untuk memulihkan fungsi tangan. pada pasien ini.

Robotika konvensional terdiri dari logam yang menyediakan kerangka kaku untuk membantu fungsi motorik. Ada kemungkinan bahwa struktur kaku dari perangkat ini menghambat potensi terapeutik robotika dengan mengurangi kualitas biomimetiknya. Ini mungkin termasuk mengurangi gerakan ke arah yang tidak digerakkan seperti penculikan jari atau dapat mencakup memiliki sumbu rotasi kaku yang menjadi tidak sejajar dengan sumbu anatomi jari selama gerakan.

Sebaliknya, kami mengadopsi robotika lunak yang dibuat dari bahan yang mudah berubah bentuk seperti cairan, gel, dan polimer lunak yang memiliki kualitas biomimetik yang lebih baik karena peningkatan kepatuhan dan keserbagunaannya sambil menyesuaikan dengan kontur tubuh manusia. Kurangnya komponen kaku menghilangkan kendala pada derajat kebebasan yang tidak digerakkan dan juga mengurangi masalah keselarasan sendi, yang dapat mencegah kerusakan sendi. Selain itu, robotika lunak mungkin lebih ringan dan memiliki desain yang lebih sederhana, membuatnya lebih mudah dibawa dan membuka kemungkinan rehabilitasi di rumah.

 Produk rehabilitasi kami ditujukan untuk klinik seperti SIFREHAB-1.2 menekankan pada persilangan antara teknologi informasi, ilmu data, ilmu material dan ilmu saraf, sementara tumpang tindih dalam barang elektronik konsumen kami seperti SIFREHAB-1.0 (penggunaan di rumah), terutama di bidang ilmu material, komunikasi, navigasi, dan permainan.

Bedah kliping Endovaskular melingkar dari aneurisma selalu dilakukan oleh ahli bedah saraf terlatih dan berlisensi atau ahli saraf terlatih dan berlisensi.

Referensi: Yayasan Aneurisma Otak (bafound.org)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

MASUK / DAFTAR
0