FNAB yang dipandu AS
Biopsi Aspirasi Jarum Halus Berpanduan Ultrasound pada Tiroid
September 29, 2021
Pementasan Ultrasound Transvaginal untuk Kanker Serviks
Pementasan Ultrasound Transvaginal untuk Kanker Serviks
Oktober 2, 2021
Tampilkan semua

blok saraf perifer pasca operasi dan terapi fisik

Blok saraf perifer dan terapi fisik pasca operasi

Pada pasien yang menjalani operasi, manajemen nyeri yang optimal mengarah pada peningkatan hasil perioperatif, kepuasan pasien dengan operasi, dan pemulihan fungsional yang lebih cepat. Baru-baru ini, penggunaan strategi manajemen nyeri multimodal telah menjadi semakin umum. Secara khusus, telah terjadi peningkatan penggunaan pemblokiran saraf perifer.

Terapi fisik awal (PT) sangat penting untuk meningkatkan pemulihan fungsional setelah penggantian sendi total (TJR) operasi. Manajemen nyeri yang memadai diperlukan bagi pasien untuk berpartisipasi dalam PT setelah TJR. Anestesi regional dalam bentuk blok saraf perifer (PNB) dapat memberikan kontrol nyeri yang substansial setelah TJR. Ini juga meminimalkan penggunaan obat opioid. Namun, PNB menyebabkan kelemahan otot, meminimalkan kemanjuran PT setelah operasi.

Terapis fisik menghabiskan banyak waktu 1-on-1 berinteraksi dengan pasien TJR pasca operasi. Metrik PT juga merupakan bagian dari banyak protokol untuk meningkatkan pemulihan setelah operasi. NS Jurnal Anestesi dan Perawatan Intensif romanian melakukan survei untuk terapis fisik institusi mereka untuk mendapatkan pendapat mereka tentang modalitas kontrol nyeri berdasarkan pengalaman mereka bekerja dengan pasien yang telah menjalani TJR. Selanjutnya, mereka bertanya kepada ahli terapi fisik bentuk anestesi regional apa yang mereka sukai jika mereka menjalani operasi TJR.

Berdasarkan hasil survei, terapis fisik di Rom J Anaesth Intensive Care percaya blok saraf perifer menghambat pemulihan pasien dan meningkatkan risiko jatuh, dari efek menguntungkan mereka pada analgesia. Ketika mempertimbangkan operasi untuk diri mereka sendiri, sebagian besar ahli terapi fisik menunjukkan bahwa mereka tidak menginginkan blok saraf. Ini adalah temuan yang aneh di hadapan bukti bahwa PNB memberikan analgesia yang sangat baik, memfasilitasi PT, dan meningkatkan pemulihan, sementara tidak meningkatkan resiko jatuh

Meskipun jauh lebih jarang blok saraf pleksus brakialis adalah prosedur lain yang umum dilakukan untuk mengontrol rasa sakit dan memfasilitasi penyembuhan namun juga dapat menyebabkan kerusakan saraf sementara atau permanen yang juga akan memerlukan latihan rehabilitasi menyeluruh dan intens dan banyak waktu yang dihabiskan dengan terapis fisik.

Di sebagian besar pusat terapi fisik ada ketidakseimbangan yang nyata antara jumlah terapis fisik dan jumlah pasien. Ketidakseimbangan dalam jumlah ini menimbulkan beban pada terapis dan sangat mempengaruhi kualitas pengalaman pasien. Wabah covid dan social distancing semakin memperumit proses rehabilitasi. Terlebih lagi bagi pasien yang telah menjalani blok saraf pasca operasi dan terutama pasien seperti mereka yang telah menjalani blok saraf perifer ekstremitas bawah, ini dapat menimbulkan tantangan nyata.

Sebagai akibat dari hambatan-hambatan yang disebutkan di atas, sebuah tren baru dalam rehabilitasi telah muncul dengan mengandalkan rehabilitasi yang dibantu robot. Teknologi ini telah membuat lompatan besar dalam beberapa tahun terakhir. Teknologi telah matang ke titik di mana ia telah mencapai pasar klinis dan konsumen sama. Di SIFSOF kami menghadirkan sejumlah sarung tangan rehabilitasi robotik lunak seperti SIFREHAB-1.0 dan SIFREHAB-1.1 sehingga Anda tidak lagi harus terikat dengan terbatasnya ketersediaan terapi fisik konvensional maupun penggantian biaya. Daftar berikut membuat fitur inti dari robot rehabilitasi tangan robotik lunak kami:

  • Pelatihan satu jari:

Penelitian telah menunjukkan bahwa pelatihan satu jari dapat secara signifikan meningkatkan efek rehabilitasi, dan akupunktur yang lebih efektif untuk rehabilitasi fungsional jari yang rusak merupakan harapan baru untuk rehabilitasi fungsional tangan. Selama penggunaan, pasien juga dapat mengatur fleksi dan perpanjangan waktu secara terpisah sesuai dengan tingkat ketegangan otot untuk membantu fleksi dan ekstensi jari.

  • Terapi pijat gelombang udara tangan:

adalah fungsi karakteristik lain dari SIFREHAB-1.1, yang memainkan peran tambahan dalam pelatihan rehabilitasi tangan. Sebelum pelatihan, memijat selama beberapa menit dapat meningkatkan sirkulasi darah dan jaringan limfatik, mempercepat kembalinya jaringan darah, membersihkan pembuluh darah yang tersumbat, meningkatkan sirkulasi darah, dan mengaktifkan sel-sel pembuluh darah; Setelah pelatihan, dapat meningkatkan vitalitas sel, penyerapan jaringan tubuh, dan meningkatkan pembuluh darah jantung dan otak, sehingga dapat meredakan nyeri.

  • Fleksibilitas Pasif dan Pelatihan Ekstensi:

Dalam mode pasif, tangan yang terkena menggunakan sarung tangan pemulihan (rehabilitasi). Di bawah dorongan SIFREHAB-1.1, lakukan latihan fleksi dan ekstensi selama 20 menit setiap kali, 2 hingga 4 kali sehari.

  • Pelatihan Berorientasi Tugas:

Sarung Tangan Rehabilitasi Robotik: SIFREHAB-1.1, tangan pasien yang terkena menggenggam botol air (atau bola atau lainnya) di atas meja di depannya dekat mulutnya dan meletakkannya kembali pada tempatnya; Atau dekat dengan cangkir lain untuk menuangkan air dan meletakkannya kembali di tempatnya. Atau pegang gagang pintu coba putar pegangan pintu dan buka pintu. Dalam adegan kehidupan sehari-hari di rumah, lakukan latihan aksi 20 menit setiap kali, 2 hingga 4 kali sehari.

  • Terapi Cermin untuk rehabilitasi fungsi tangan

Tangan yang sehat menggerakkan tangan yang sakit, tangan bergerak serempak, mengaktifkan neuron cermin. Jalur saraf motorik tangan yang normal disalin ke tangan yang terkena, dan mendorong pemulihan otonomi otak.

Referensi: Sarung tangan robot lembut untuk bantuan gabungan dan rehabilitasi di rumah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

MASUK / DAFTAR
0