Fasia Superfisial Perut
Fasia Superfisial Perut
Februari 6, 2020
PRP SIFVEIN
Plasma Kaya Trombosit (PRP)
Februari 7, 2020

Histerosonografi atau infus Sonohisterografi adalah evaluasi rongga endometrium menggunakan injeksi cairan steril transserviks. Tujuan utama histerosonografi adalah untuk memvisualisasikan rongga endometrium secara lebih rinci daripada yang mungkin dilakukan dengan sonografi endovaginal rutin.

Teknik ini juga dapat digunakan untuk menilai patensi tuba. Peningkatan jumlah cairan panggul gratis di akhir prosedur menunjukkan bahwa setidaknya satu tabung paten. 

Pemindai ultrasonik mana yang paling cocok untuk Histerosonografi?

Histerosonografi biasanya dilakukan dengan transduser endovaginal frekuensi tinggi SIFULTRAS-5.43. Dalam kasus rahim yang membesar, tambahan transabdominal gambar selama infus mungkin diperlukan untuk mengevaluasi endometrium sepenuhnya. Transduser harus disesuaikan untuk beroperasi pada frekuensi klinis tertinggi yang sesuai di bawah prinsip ALARA (serendah yang dapat dicapai secara wajar).  

Prosedur ini dilakukan dengan menyuntikkan larutan garam steril ke dalam rahim, membengkak atau memperbesar rahim. Saline menguraikan lesi dan memungkinkan visualisasi dan pengukuran yang mudah.    

Gambar prakateterisasi harus diperoleh dan direkam, setidaknya di 2 bidang, untuk menunjukkan temuan normal dan abnormal. Gambar-gambar ini harus mencakup pengukuran endometrium bilayer paling tebal, yang meliputi ketebalan endometrium anterior dan posterior, yang diperoleh dalam tampilan sagital.

Setelah rongga uterus terisi cairan, survei lengkap rongga uterus harus dilakukan dan gambar yang representatif diperoleh untuk mendokumentasikan temuan normal dan abnormal. Jika kateter balon yang diisi dengan larutan garam digunakan untuk pemeriksaan, gambar harus diperoleh pada akhir prosedur dengan balon dikempiskan untuk mengevaluasi rongga endometrium sepenuhnya, terutama saluran serviks dan bagian bawah rongga endometrium. 

Setelah pembersihan oseks eksterna, saluran serviks dan / atau rongga uterus harus dikateter menggunakan teknik aseptik, dan cairan steril yang sesuai harus ditanamkan secara perlahan melalui injeksi manual di bawah pencitraan sonografi waktu nyata. Pencitraan harus mencakup pemindaian saluran endometrium dan serviks secara real-time. Pencitraan dapat mencakup evaluasi patensi tuba falopi jika diindikasikan. 

Sonografi Doppler Warna dapat membantu dalam mengevaluasi vaskularisasi dari kelainan intrauterin dan patensi tuba. Pencitraan tiga dimensi, khususnya pencitraan bidang koronal yang direkonstruksi, berguna dalam penilaian Saluran Mullerian anomali dan untuk pemetaan mioma pra operasi.

Teknik USG invasif minimal ini menghasilkan gambar bagian dalam rahim wanita.

Teknik ini juga bermanfaat untuk mengevaluasi perdarahan vagina yang tidak dapat dijelaskan yang mungkin disebabkan oleh kelainan rahim seperti:

  • Cacat bawaan.
  • Misa.
  • Adhesi (atau jaringan parut).
  • Polip.
  • Fibroid.
  • Atrophia.

Tes ini dapat dilakukan di ahli kebidanan-ginekolog (ob-gyn) kantor, rumah sakit, atau klinik. Biasanya membutuhkan waktu kurang dari 30 menit.

Referensi: Parameter Praktek AIUM untuk Kinerja Sonohisterografi.

[launchpad_feedback]

Meskipun informasi yang kami berikan digunakan tetapi dokter, ahli radiologi, staf medis untuk melakukan prosedur mereka, aplikasi klinis, Informasi yang terdapat dalam artikel ini hanya untuk pertimbangan. Kami tidak dapat bertanggung jawab atas penyalahgunaan perangkat maupun kesesuaian perangkat dengan setiap aplikasi atau prosedur klinis yang disebutkan dalam artikel ini.
Dokter, ahli radiologi, atau staf medis harus memiliki pelatihan dan keterampilan yang tepat untuk melakukan prosedur dengan setiap perangkat pemindai ultrasonik.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

MASUK / DAFTAR
0