Rehabilitasi dan Masalah Pemicu Jari
Rehabilitasi dan Masalah Pemicu Jari
24 April, 2022
Juvenile Rheumatoid Arthritis dan Rehabilitasi Tangan
Juvenile Rheumatoid Arthritis dan Rehabilitasi Tangan
24 April, 2022
Tampilkan semua

Rehabilitasi Tangan untuk Kusta

Rehabilitasi Tangan untuk Kusta

Kusta adalah penyakit menular yang menyebabkan luka parah pada kulit dan kerusakan saraf di lengan, kaki, dan bagian tubuh lainnya. Penyakit kusta sudah ada sejak dahulu kala. Orang-orang telah terkena dampak wabah di setiap benua.

Namun, kusta, kadang-kadang dikenal sebagai penyakit Hanson, bukanlah kondisi yang sangat menular. Anda hanya bisa mendapatkannya jika Anda melakukan kontak dekat dan berulang kali dengan tetesan hidung dan mulut orang yang terinfeksi kusta. Kusta lebih sering terjadi pada anak-anak daripada orang dewasa.

Mycobacterium leprae, sejenis bakteri yang tumbuh lambat, menyebabkan penyakit kusta (M. leprae).

Mekanisme penularan kusta yang sebenarnya tidak diketahui. Ketika penderita kusta batuk atau bersin, droplet yang membawa kuman M. leprae dapat menular dan terhirup oleh orang lain.

Ketika datang ke gejala, kusta terutama mempengaruhi kulit dan saraf perifer, yang terletak di luar otak dan sumsum tulang belakang. Mata Anda dan jaringan halus yang melapisi bagian dalam hidung Anda mungkin juga terpengaruh.

Kusta ditandai dengan lesi kulit yang menodai, benjolan, atau benjolan yang bertahan selama beberapa minggu atau bulan. Lesi pada kulit berwarna terang.

Ada berbagai perawatan farmakologis yang tersedia untuk mengatasi efek penyakit ini; namun demikian, terapi fisik non-medis berada di urutan teratas daftar perawatan.

Pengobatan fisik pada kenyataannya memperkuat otot, mengurangi dan menghindari kontraktur, memulihkan dan mempertahankan mobilitas sendi, menjaga warna kulit, integritas, dan elastisitas, serta mencegah kelainan bentuk pada penderita kusta.

Namun, kesalahpahaman umum dalam hal ini adalah bahwa terapi fisik hanya dilakukan di rumah sakit atau pengaturan klinis. Untungnya, berkat teknologi mutakhir dari Sarung Tangan Robot Rehabilitasi: SIFREHAB-1.1 serta SIFREHAB-1.0, sekarang mungkin bermigrasi ke terapi rumah.

Perangkat rehabilitasi tangan ini bertindak baik dalam fleksi dan ekstensi untuk memobilisasi sendi yang terkena. Bahkan jika pasien tidak memiliki gerakan residual aktif, mobilisasi pasif dapat digunakan pada tahap awal pengobatan. Untungnya, perangkat lunak ini memungkinkan berbagai pilihan penyesuaian terapi.

Dengan cara yang sama, Sarung Tangan Robotik Rehabilitasi Portabel SIFREHAB-1.0 akan meningkatkan kekuatan ke arah yang diinginkan pengguna untuk bergerak (membuka atau menutup jari-jarinya untuk menghindari kontraktur dan meningkatkan elastisitas kulit).

Peralatan rehabilitasi di rumah berikut juga dapat memberikan resistensi ke arah yang berlawanan, yang dapat membantu dalam stabilisasi gerakan dan latihan tonus otot tangan. Dengan kata lain, desain tersebut dapat digunakan untuk berbagai kebutuhan dan pengguna, termasuk pasien Kusta.

SIFREHAB-1.0 dan SIFREHAB-1.1, singkatnya, memberikan rehabilitasi berbiaya rendah, aman, intensif, dan berorientasi tugas melalui terapi di rumah, yang dapat meningkatkan kemanjuran pengobatan dengan menggabungkan pemulihan fungsi aktivitas hidup sehari-hari serta perubahan lingkungan rumah.

Untuk meringkas, orang yang menderita penyakit kusta yang masih tidak yakin tentang rencana pengobatan terbaik untuk mengikuti harus mempertimbangkan SIFREHAB-1.0 dan SIFREHAB-1.1 Sarung Tangan Robot Rehabilitasi sebagai pilihan terbaik karena mereka akan membantu mereka memperbaiki gejala mereka dari waktu ke waktu dengan melakukan terapi tangan latihan di rumah secara mandiri.

Referensi: penyakit Hanson

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

MASUK / DAFTAR
0