limfaticovenular
LVA anastomosis limfatikovenular
Januari 27, 2020
flap subkutan
Periksa Pasokan Darah untuk Cutaneous Flap
Januari 29, 2020
Tampilkan semua

Penyakit Gastroesophageal Reflux (GERD)

Sebagai salah satu penyakit lambung yang paling populer, penyakit gastroesophageal reflux (GERD) adalah penyakit yang mempengaruhi lambung atau sfingter esofagus bagian bawah (LES), dengan cara yang membuat pasien merasakan jenis gangguan pencernaan yang dirasakan sebagai sensasi terbakar di perut bagian atas, disebabkan oleh regurgitasi asam ke kerongkongan.

Ini disebut Heartburn yang merupakan masalah terkenal yang disebabkan oleh refluks asam, suatu kondisi di mana asam dipaksa kembali ke kerongkongan. Ini menciptakan rasa sakit yang membakar di dada bagian bawah.

Ada banyak gejala untuk penyakit ini seperti rasa sakit saat menelan, air liur meningkat secara tiba-tiba, sakit tenggorokan, radang gusi… Masalah ini mungkin disebabkan oleh hernia hiatus, situasi stres tingkat tinggi, obesitas atau pola makan yang tidak teratur.

Penderita penyakit ini dilarang makan makanan pedas, asam dan panas, alkohol, rokok, kafein. Sekarang berbicara tentang prosedur untuk mengobati penyakit ini. Alih-alih menggunakan prosedur endoskopi yang panjang untuk memvisualisasikan esofagus dan perut, Anda hanya memerlukan aplikasi ultrasound di tempat perawatan untuk memindai apa yang ada di dalam pasien. Kami menyebutnya ultrasonografi lambung atau ultrasonografi lambung atau sonografi lambung.

Pemindai ultrasound mana yang terbaik untuk penyakit gastroesophageal reflux?

Sekarang pertanyaannya adalah: dapatkah USG mengetahui sifat isi lambung? apakah kosong, cairan bening, atau cairan kental / padat? Ini bergantung pada posisi lateral kanan decubitus (RLD). Posisi terbaik bergantung pada segmen perut yang akan dicitrakan dan memengaruhi temuan sonografi.

Bagian yang terletak paling jauh dari perut (antrum dan tubuh) lebih baik dievaluasi dalam posisi semi-duduk atau RLD. Transduser frekuensi rendah array melengkung (2–5 MHz) SIFULTRAS-5.2 dengan pengaturan perut standar paling berguna pada orang dewasa.

Ini menyajikan penetrasi yang diperlukan untuk menemukan landmark anatomi yang relevan untuk Penyakit Refluks Gastroesofageal (GERD). Dan transduser frekuensi tinggi linier dapat digunakan dengan pasien anak-anak atau untuk mendapatkan gambar detail dinding lambung, yang tebalnya 4-6 mm dan memiliki fitur lima lapisan sonografi berbeda yang paling baik divisualisasikan dengan transduser frekuensi tinggi (5 –12 MHz) dalam kondisi puasa.

Untuk melihat semua ini, Anda dapat menggunakan Pemindai Ultrasound USB Linear 5-12MHz SIFULTRAS-9.53 dengan head linier dan frekuensi tinggi 5 hingga 12 MHZ. Atau Anda dapat menggunakan ultrasound double head dengan dua probe seperti Color Double Head Wireless Ultrasound Scanner SIFULTRAS-5.42 dengan probe cembung dan linier.

Kebanyakan dokter dapat mengobati GERD. Atau Anda mungkin ingin mengunjungi seorang internis – dokter spesialis penyakit dalam – atau a gastroenterologist–Dokter yang mengobati penyakit lambung dan usus.

[launchpad_feedback]

Meskipun informasi yang kami berikan digunakan tetapi dokter, ahli radiologi, staf medis untuk melakukan prosedur mereka, aplikasi klinis, Informasi yang terdapat dalam artikel ini hanya untuk pertimbangan. Kami tidak dapat bertanggung jawab atas penyalahgunaan perangkat maupun kesesuaian perangkat dengan setiap aplikasi atau prosedur klinis yang disebutkan dalam artikel ini.
Dokter, ahli radiologi, atau staf medis harus memiliki pelatihan dan keterampilan yang tepat untuk melakukan prosedur dengan setiap perangkat pemindai ultrasonik.

1 Komentar

  1. putih G. mengatakan:

    Pos luar biasa! Pertahankan kerja bagus! 🙂

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

MASUK / DAFTAR
0