Karotis_arteri_stenosis
Diagnosis USG Stenosis Arteri Karotis
Juli 1, 2020
ai pencitraan termal inframerah
Pencitraan Termal Inframerah AI
Juli 1, 2020
Tampilkan semua

Pentingnya Pemeriksaan USG Doppler

Pemeriksaan USG

Karena USG memiliki keunggulan operasi yang fleksibel, sederhana, tidak ada radiasi, dan keterjangkauan, maka USG telah banyak digunakan di klinik. Saat ini metode yang disukai untuk pemeriksaan hati, limpa, kandung empedu, pankreas, sistem kemih, ginekologi, pembuluh darah, pemeriksaan janin ...

Bahkan, lesi yang sangat kecil dapat ditemukan pada USG. Ultrasonografi intervensi juga dapat digunakan untuk perawatan invasif minimal, sehingga ultrasonografi menjadi sangat diperlukan secara klinis.

Pemeriksaan USG dapat dibagi menjadi banyak kategori, terutama dibagi menurut situs dan teknologi pemeriksaan, termasuk USG perut, USG panggul, USG dada, USG vaskular dan sebagainya. Divisi teknis meliputi inspeksi dua dimensi, inspeksi tiga dimensi, diagnostik USG Doppler berwarna inspeksi peralatan, dll. 

Jenis pemeriksaan USG yang akan dilakukan bergantung pada dokter untuk membuat pilihan yang paling tepat sesuai dengan kondisi spesifik setiap orang.

Dalam hal aplikasi klinis, pemeriksaan ultrasound memungkinkan Anda untuk melihat dengan jelas gambar penampang lesi dan jaringan di sekitarnya, dan karena gambar yang ditampilkan bisa tiga dimensi, sangat mirip dengan struktur tubuh manusia dalam anatomi, dimungkinkan untuk melakukan beberapa penyakit pendahuluan Diagnosis dini. 

Contoh: Pemeriksaan USG dikhususkan untuk deteksi non-invasif penyakit jantung bawaan, penyakit jantung rematik, dan miksopati jantung. Ini dapat menggantikan sebagian besar pemeriksaan kateterisasi jantung dan digunakan untuk pengukuran dan pemutusan pembuluh darah kecil, arah aliran darah, dan kecepatan.

Selain itu, pemeriksaan USG dengan jelas dapat menunjukkan saluran empedu kandung empedu, saluran hepatik, saluran empedu ekstrahepatik, pankreas, kelenjar adrenal, prostat, dll, dapat mendiagnosis tumor <1cm. Lebih lanjut, dalam kebidanan dan ginekologi, plasenta juga dapat diposisikan untuk membuat penilaian yang akurat tentang perkembangan dan kesehatan janin, pengukuran cairan ketuban, dll.

Saat melakukan pemeriksaan USG, perlu diperhatikan juga bahwa pemeriksaan USG yang berbeda memiliki tindakan pencegahan yang berbeda pula. Jika tidak dilakukan pada tempatnya, maka akan mempengaruhi hasil pemeriksaan. Misalnya, saat memeriksa file hepatobilier, pankreas, kelenjar adrenal dan bagian lainnya, puasa diperlukan selama 12 jam; saat memeriksa prostat kandung kemih, apendiks uterus, dan bagian panggul, diperlukan pengisian kandung kemih (yaitu, menahan kencing); Bagi yang sudah melakukan fluoroskopi gastrointestinal barium meal, perlu dilakukan pemeriksaan USG setelah 3 hari.

USG Doppler Warna:

  • Berikan gambaran visual aliran di dalam pembuluh atau jantung.
  • Identifikasi cepat pembuluh, katup, aliran turbulen.
  • Evaluasi arah dan kecepatan aliran.
  • Ukur volume dan persen vaskularisasi saat digabungkan dengan Mode 3D.
  • Panduan untuk penghitungan kecepatan aliran yang dapat direproduksi menggunakan Pulsed-Wave Doppler.
  • Temukan area stenosis atau trombosis.
  • Tentukan keberadaan dan jumlah plak arteri dan aliran turbulen yang terkait.
  • Temukan pembuluh darah kecil seperti arteri koroner tikus, arteri femoralis dan arkuata.
  • Evaluasi aliran darah setelah stroke atau kasus lain akibat gangguan aliran darah.
  • Amati aliran darah ke organ utama seperti jantung, ginjal, hati pankreas, karotis, aorta abdominalis, dan lain-lain.

[launchpad_feedback]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

MASUK / DAFTAR
0