kamar isolasi
Ruang Isolasi
Februari 20, 2020
Blok Saraf Skiatika Subgluteal (SNB) yang dipandu ultrasound
Blok Saraf Skiatika Subgluteal (SNB) yang dipandu ultrasound
Februari 21, 2020

Dialisis menggantikan fungsi ginjal jika terjadi gagal ginjal. Dialisis menyaring darah pasien dengan membuang limbah dan kelebihan cairan dari tubuhnya. Limbah ini dikirim ke kandung kemih untuk dibuang saat mereka buang air kecil.

Hemodialisis

Hemodialisis adalah jenis dialisis yang paling umum. Ini adalah prosedur yang dilakukan melalui hemodialyzer, yang merupakan ginjal buatan. Darah keluar dari tubuh melalui tabung dan bersirkulasi di mesin dialyzer untuk disaring dan dibersihkan sebelum kembali ke tubuh.

Hemodialyzer terhubung ke tubuh pasien melalui pembuluh darah. Cara paling umum untuk menghubungkan hemodialiser-tubuh adalah:


1- Fistula Arteriovenous (AVF): Teknik ini menghubungkan arteri dan vena di bagian tubuh mana pun yang dapat diakses (biasanya lengan atau kaki)


2- Kateter akses vaskular: Ini dimasukkan ke dalam vena besar di leher pasien.

Pentingnya pencari vena dalam prosedur hemodialisis

Hemodialisis sangat penting bagi pasien gagal ginjal dan harus dilakukan secermat dan seaman mungkin, terutama yang terjadi minimal 3 kali seminggu.

Kesulitan menemukan vena atau arteri yang dibutuhkan dapat membuat keseluruhan proses menjadi sangat menyakitkan. Selain itu, dapat dengan mudah merusak vena yang bersangkutan melalui penyisipan jarum berulang ke dalam tubuh.

Tidak terlihatnya pembuluh darah pasien dapat disebabkan oleh usianya (orang tua), obesitas, warna kulit, lama cuci darah atau hanya kondisi kulit yang mempengaruhi visibilitas pembuluh darah mereka.

Dalam kasus ini, pencari vena sangat penting untuk membuat seluruh proses lebih mudah dan aman.

SIFVEIN detektor vena menggunakan teknologi infra merah dekat yang berinteraksi dengan warna darah dan menerangi pembuluh darah di bawah permukaan kulit, membuat peta vena terlihat di tangan, lengan, leher, dll. pasien

Pencari vena oleh SIFSOF menyediakan berbagai macam produk (portabel, jenis meja, dipasang di kepala 3D, dll.) Dengan aksesori berbeda, dapat disesuaikan dengan kebutuhan dokter dan pasien.

Pasien dialisis membutuhkan kedalaman pemindaian yang sama atau melebihi 10 mm, terutama di lengan dan lengan bawah untuk memasukkan fistula atau kateter.

SIFVEIN-4.2 memiliki kedalaman pemindaian maksimal 12 mm, cocok untuk memetakan vena di lengan dan lengan bawah.

Referensi: Yayasan Ginjal Nasional

[launchpad_feedback]

Penafian: Meskipun informasi yang kami berikan digunakan oleh dokter dan staf medis yang berbeda untuk melakukan prosedur dan aplikasi klinis mereka, informasi yang terkandung dalam artikel ini hanya untuk pertimbangan. SIFSOF tidak bertanggung jawab baik atas penyalahgunaan perangkat maupun untuk generalisasi perangkat yang salah atau acak di semua aplikasi atau prosedur klinis yang disebutkan dalam artikel kami. Pengguna harus memiliki pelatihan dan keterampilan yang tepat untuk melakukan prosedur dengan setiap perangkat pencari vena.

Produk yang disebutkan dalam artikel ini hanya untuk dijual kepada staf medis (dokter, perawat, praktisi bersertifikat, dll.) Atau untuk pengguna pribadi yang dibantu oleh atau di bawah pengawasan profesional medis. 

1 Komentar

  1. resep spesialisasi mengatakan:

    Halo! Seseorang di grup Facebook saya membagikan situs web ini dengan kami, jadi saya datang
    untuk memeriksanya. Saya sangat menyukai informasinya. Saya menandai buku dan
    akan men-tweet ini ke pengikut saya! Blog yang luar biasa dan desain yang luar biasa.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

MASUK / DAFTAR
0